Tuesday, October 8, 2013

K.U.T.U. oh kutu

salam sejahtera semua dan selamat bersiaran. apa kabar semua? macamana semua, bila dah melangkah masuk ke suku terakhir tahun 2013, banyak yang telah dicapai? atau masih banyak yang menjadi tunggakan? well, kalau masih banyak yang perlu diselesaikan tahun ni, sekarang dah  kena start tekan minyak dan tingkatkan daya pecutan kalau mahu mencapai garis penanmat sebelum 2013 melabuh tirai. alhamdulillah, setelah beberapa lama tak ada perkembangan dalam blog ni arini dapat kesempatan kembali ke udara bersama tuan-tuan dan puan-puan semua (hehehe...bajet macam jadi host rancangan tv plak).

jadi  apa topik kita hari ni? mesti dah dapat petunjuk dari tajuk di ataskan. ia tidak ada kena mengena dengan main kutu yang kita dok kutip duit dan buat cabutan sapa yang dpat ikut giliran dua minggu sekali ka, sebulan sekali ka. atau yang mak-mak kita dok bayaq duit tiap2 bulan untuk beli pinggan mangkuk atau periuk belanga atau kain batik atau toto. no, no, no...kutu yang cik ct nak citer arini adalah tentang kutu yang dok di rambut yang adanya menyebabkan kepala kita menjadi sangatlah gatal dan merenyam.

al-kisahnya, bebaru ni cik ct dok berehat2 di ruang tamu rumah banglo pinjam cik ct dengan anak-anak. sekali, cik ct terpandang rambut anak teruna kecik cik ct macam ada salji. apa kekdahnyakan, sah2 kita ni iklim khatulistiwa. so cik ct terus pegang kepala dia, dan bila dibelek, ditenung, diteliti rupa-rupanya teluq K.U.T.U. ayoyoyoyo!!! terus cik ct cari sikat rapat a.k.a. sikat kutu dan bermulalah operasi memburu. bukan satu kepala tapi empat kepala (termasuk kepala yours truly) dan hasilnya seekor kutu berjaya dibunuh. tak tau la malang ka bertuah sebab dapat seekor sahaja setelah beberapa lama menyeksakan diri anak-anak menahan sakit disikat dengan sikat kutu tu (sapa yang biasa guna, tahulah 'azabnya' bila kena sikat kutu ni). dan 'salji' tu plak semuanya kosong xdak isi dah. sehingga hari ni belum ada lagi sesi pemburuan susulan yang dibuat tapi setakat diri cik ct sendiri, tak dak la plak terasa gatal-gatal. jadi besarlah harapan memang dah tak ada la serangga parasit itu di rambutku yang ikal lagi mayang ini.....

sebenarnya, kutu ni taklah sampai tahap membahayakan kesihatan tapi dia menyebabkan ketidakselesaan akibat gatal di kepala. bagi sesetengah orang dia tidak terasa gatal walaupun ada kutu di kepalanya (anak-anak cik ct la tu) tapi ada orang yang akan sentiasa menggaru-garu kepalanya sehingga ada yang sampai melecet kulit kepala. lecetan itu kalau dibiarkan mungkin akan menjadi punca kepada sesuatu yang lebih serius. satu lagi kutu ni tak semestinya ada pada mereka yang berambut panjang sahaja tapi mereka yang berambut ala mawi pun bleh kena (anak-anak2 cik ct la juga tu). jadi kalau seorang dalam rumah tu ada terkena jangkitan kutu ni, maka seisi rumah berisiko utk dapat melainkan kalau dia tiada rambut.

cara paling mudah untuk hapuskan kutu ni adalah menggunakan sikat kutu. kalau nak up skit, beli ubat anti-kutu yang ada jual kat farmasi. tapi tetap kena guna sikat kutu lepas pakai ubat tu. selain itu kalau yang mempunyai tahap refleks dan ketajaman mata yang tinggi bolehlah gunakan kaedah pemburuan manual. maksudnya, belek kepala, selak rambut untuk cari kutu yang biasanya ada di pangkal rambut dan kulit kepala. tapi terus terang cakap, cik ct sendiri fail kalau guna cara ni.

kutu oh kutu

untuk bacaan lanjut, bleh baca kat sini iaitu artikel terkini dr. zubaidi. kebetulan dia pun tulis tentang ini. jadi, pesanan cik ct pada arini, kepada ibu-ibu, bapa-bapa, tengok2lah kepala dan rambut anak-anak kita sama yer.....

cancincau!

No comments: